Shoum (Puasa) Bulan Sya’ban


بسم الله الرحمن الرحيم

Shoum (Puasa) Bulan Sya’ban

Bulan Sya’ban adalah bulan yang ada diantara bulan rojab dan bulan romadhon, bulan ini adalah persiapan untuk mengadapi bulan yang paling agung yaitu bulan romadhon yang penuh barokah. Untuk itu Rosulullah صلى الله عليه وسلم banyak melakukan shoum (puasa) pada bulan ini. Sebagaimana hadits-hadits berikut:

عن عائشة رضي الله عنها قالت : كان رسول الله صلى الله عليه و سلم يصوم حتى نقول لا يفطر ويفطر حتى نقول لا يصوم فما رأيت رسول الله صلى الله عليه و سلم استكمل صيام شهر إلا رمضان وما رأيته أكثر صياما منه في شعبان .

Dari Aisyah رضي الله عنها , dia berkata, ‘Rosulullah صلى الله عليه وسلم dulu melakukan syoum (puasa) hingga kita mengatakan beliau tidak berbuka, dan beliau berbuka hingga kita mengatakan beliau tidak shoum. Aku tidak melihat Rosulullah صلى الله عليه وسلم menyempurnakan shoum sebulan penuh kecuali bulan ramadhan, dan aku tidak melihat beliau banyak melakukan shoum kecuali pada bulan sya’ban’. [HR. Al Bukhori (1969), dan Muslim (1156)]

عن أبي سلمة أن عائشة رضي الله عنها حدثته قالت : لم يكن النبي صلى الله عليه و سلم يصوم شهرا أكثر من شعبان فإنه كان يصوم شعبان كله وكان يقول ( خذوا من العمل ما تطيقون فإن الله لا يمل حتى تملوا ) . وأحب الصلاة إلى النبي صلى الله عليه و سلم ما دووم عليه وإن قلت وكان إذا صلى صلاة داوم عليها.

Dari Abu Salamah bahwa Aisyah رضي الله عنها menceritakan padanya, dia berkata, ‘Tidak pernah Rosulullah صلى الله عليه وسلم shoum pada suatu bulan lebih banyak dari pada bulan sya’ban, sesungguhnya beliau shoum pada bulan sya’ban sebulan penuh, dan beliau bersabda : “Ambillah amal yang kalian mampu, sesungguhnya Allah tidak bosan sampai kalian merasa bosan”. Dan sholat yang paling dicintai oleh Nabi صلى الله عليه وسلم adalah yang terus menerus walaupun sedikit, beliau ketika melakukan sholat maka beliau melakukannya terus menerus’. [HR. Al Bukhori (1970), dan Muslim (1156)].

Para ulama berbeda pendapat tentang hikmah banyaknya puasa yang dilakukan oleh Rosulullah صلى الله عليه وسلم pada bulan sya’ban ini, berikut akan saya rangkum secara ringkas apa yang dijelaskan oleh Al Hafidz Ibnu Hajar Al Asqolaniy ketika menjelaskan kedua hadits di atas dalam kitab beliau Fathul Bari (4/214-215):

  1. Beliau صلى الله عليه وسلم tidak sempat untuk melakukan shoum tiga hari setiap bulan karena safar (perjalanan) atau hal lainnya, maka hal itu terkumpul dan mengqodho’nya pada bulan sya’ban, pendapat ini diisyaratkan oleh Ibnu Bathol.
  2. Beliau صلى الله عليه وسلم banyak berpuasa pada bulan ini karena istri-istri beliau mengqodho’ hutang bulan romadhon pada bulan sya’ban, mereka mengakhirkan ini karena sibuk dengan Rosul صلى الله عليه وسلم hingga tidak sempat untuk shoum.
  3. Bahwa setelah bulan sya’ban ini adalah bulan romadhon maka shoum pada bulan ini adalah keharusan. Dan banyaknya shoum yang beliau lakukan pada bulan sya’ban ini adalah sama dengan kadar shoum dua bulan yang lainnya karena beliau tidak bisa melakukan shoum sunnah itu pada bulan romadhon.

Kedua hadits di atas adalah dalil keutamaan shoum pada bulan sya’ban. Adapun hadits-hadits larangan shoum pada akhir bulan sya’ban adalah bagi orang yang mengkuhuskan shoum pada akhir bulan sya’ban saja.

Wallohu a’lam.

Rabu, 02 Sya’ban 1431 H/14 Juli 2010 M

Ma’had Al I’tishoom – Karawang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s