Ulama

Bagi ikhwah yang berminat menimba ilmu dari para ulama melalui situs mereka di dunia maya maka silahkan kunjungi link-link berikut:

موقع الشيخ عبدالعزيز بن بازرحمه الله
كـتـبـه
موقع الشيخ محمد العثيمين رحمه الله
كـتـبـه
موقع الشيخ عبدالله الجبرين
كـتـبـه
موقع الشيخ صالح بن فوزان الفوزان
كـتـبـه
الشيخ عبدالرحمن بن ناصر البراك الشيخ محمد ناصر الدين الألباني
الشيخ فيصل بن عبدالعزيز آل مبارك الشيخ عَبدِ الْعَزِيزِ بْنِ مُحَمَّدٍ السّلمانِ
العلامة عبد الرحمن بن محمد بن قاسم رحمه الله عبد الله بن جارالله آل جارالله رحمه الله
محمد بن عبدالرحمن بن محمد بن قاسم الشيخ بكر أبو زيد
الشيخ حمود العقلاء الشيخ ناصر العمر
عبدالملك القاسم
الشيخ سلمان العودة الدكتور عبد الله قادري الأهدل
الشيخ سفر الحوالي الشيخ إبراهيم الدويش
الشيخ عبدالوهاب الطريري الشيخ عائض القرني
الشيخ علي القرني الشيخ سليمان بن ناصر العلوان
الشيخ  محمد العريفي الشيخ عبدالكريم بن صالح الحميد
الشيخ سليمان الخراشي فؤاد بن عبد العزيز الشلهوب
يوسف بن عبدالله الأحمد د . أحمد عبد الكريم نجيب
رضا بن أحمد صمدي عبدالرحمن بن محمد الهرفي
د. السيد العربى بن كمال محمد بن سرّار اليامي
ماجد بن محمد الجهني عبداللطيف بن هاجس الغامدي
محمد حسين يعقوب عادل العبد الجبار
وليد بن راشد السعيدان فيصل بن عبدالرحمن الشدي
د.منقذ بن محمود السقار عبد الرحمن السحيم
سمير بن خليل المالكي موسى هجاد الزهراني
د.رياض بن محمد المسيميري فيصل بن سعود الحليبي
الدكتور عصام بن هاشم الجفري أ.د. عبدالكريم بكار
سلمان بن يحيى المالكي د.عبد المعطي الدالاتي
د.مسفر بن علي القحطاني ماجد بن سليمان الرسي
م. عبد اللطيف البريجاوي إحسان العتيبي
خالد بن عبدالله الغليقة سعود الزمانان
خالد بن ثامر السبيعي د.عبد الرحمن إبراهيم فودة
فهد بن يحيى العماري عبدالله زقيل
أحمد بن عبدالمحسن العساف الدكتور مسلم اليوسف
عبدالرحمن بن فؤاد الجارالله يحيى بن موسى الزهراني
عبدالله بن محمد العسكر بدر بن نادر المشاري
خباب بن مروان الحمد عبدالعزيز بن علي العسكر
د.صالح بن علي أبو عرَّاد أحمد محمد الشرقاوي
عبد الله بن راضي المعيدي أمير بن محمد المدري
أ د. محمد بن خليفة التميمي عَبْدِ العَزِيْزِ بْن ِ فَيْصَل الرّاجِحِيّ
محمد حسن يوسف محمد بن شاكر الشريف
د. محمد بن عبدالرحمن الخميس إبراهيم بن مبارك بوبشيت
محمد بن إبراهيم السبر محمد جلال القصاص
د. خالد بن عبد الله المزيني عبد الرحمن بن صالح السديس
علي بن صالح الجبر البطيّح د. لطف الله بن ملا عبدالعظيم خوجه
خالد بن عبدالرحمن الشايع صالح بن عواد المغامسي
الدكتور /عبد الرحمن شميلة الأهدل عبدالسلام بن سعيد الشمراني
علي بن عبدالعزيز الراجحي عبدالرحمن دمشقية
د.عبد العزيز بن مصطفى كامل محمد بن علي العرفج
سعد بن ضيدان السبيعي فهد بن سعد أبا حسين
د. نايف بن أحمد الحمد يسري صابر فنجر
عامر بن عيسى اللهو طارق حسن السقا
عبد الله بن أحمد آل علاف الغامدي خالد بن سعود البليهد
د. هاني بن عبد الله بن جبير د. عبدالعزيز بن عبدالله الحُمَيدي
سامي بن محمد بن جادالله بدر بن علي بن طامي العتيبي
رفاعي سرور د.مازن بن صلاح مطبقاني
سامي بن خالد الحمود مشعل بن عبدالعزيز الفلاحي
عبد الله بن سُليمان العُتَيِّق د. سعد بن مطر العتيبي
عبد الله بن سعيد آل يعن الله علي بن نايف الشحود
خالد عبداللطيف مهران ماهر عثمان
محمد بن عبدالله الشمراني مبارك عامر بقنه
ظَافِرُ بْنُ حَسَنْ آل جَبْعَان حامد خلف العُمري
إبراهيم بن محمد الهلالي شائع بن محمد الغبيشي
أحمد بن حسين الفقيهي د. بدر عبد الحميد هميسه
محمد بن حسن المبارك أبو أنس العراقي ماجد البنكاني
عقيل بن سالم الشمري محمد شامي شيبة
أ.سعيد بن محمد آل ثابت عبدالله بن حمود الفريح
أبو عبدالله الذهبي أبو عبدالعزيز الظفيري
العبدالكريم الموحد
أبو عبدالرحمن الباشا أبو سارة
د.أسامة الأحمد المؤمن كالغيث
الشاعر عبدالناصر رسلان الشاعر صالح بن علي العمري
حسين بن رشود العفنان الأستاذ  عايض محمد عيبان
التعريف بالعلماء والمشائخ والدعاة المعاصرين
أرقام الهواتف و العناوين البريدية للعلماء والدعاة

Sumber: http://saaid.net/Warathah/index.htm

8 thoughts on “Ulama

  1. Bismillah.
    Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakaatuh.

    Kaifahaluk ya akhi. Ana baru berkunjung di blog antum ini. Ana Abu Khodijah Abdul Karim, sama pula kita menikah di tahun 2003, dan anak ana sekarang sudah 3 walhamdulillah, semoga Allah menjaga mereka dan Anak-anak antum.

    Ana salut akan kontribusi antum di dalam da’wah. Masya Allah, semoga Allah selalu menjagamu. Dan semoga Allah melapangkan bagi Ana dan Antum dalam menerima al Haq insya Allahu ta’ala.

    Sebagai bentuk dari sabda Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam, “Ad diinun Nashiihah”, dan sebagai bentuk kecintaan kita kepada sesama muslim, maka Ana tergerak memberikan sedikit masukan dan nasihat, barokallahufiik. Semoga Ana dan kita semua tetap menetapi di jalan yang Haq ini, yakni manhajus salaf. Maka Ana hanya memberikan sedikit kepada Antum. Semoga Allah memberikan kebaikan kepadaku dan Antum.

    Tadi ana juga membuka profil ulama yang antum jadikan ‘rujukan’ kepada ikhwan lainnya untuk ‘menimba’ ilmu. Yang ana tahu bahwa beberapa ulama lainnya seperti Asy-Syaikh bin Baz, Syaikh Al Albani, Syaikh Fauzan bin Abdullah Al Fauzan sudah menghajr beberapa ‘ulama’ yang antum sebutkan seperti: Safar Hawali, Salman Audah, tentunya dengan alasan:
    – menyudutkan/menjelek2kan pemerintah saudi, khususnya ketika peperangan teluk di depan umum, dan menganjurkan orang-orang menentang pemerintah.
    – tampak bahwa akidah dari mereka menyelisihi as salafus shaalih dan cendrung ‘khuruj’ dari jamaah kaum muslimin.
    – yang mana kedua “anak muda ini”_ demikian syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz menyebutkan mereka, terkait dengan Jamaah Ikhwanul Muslimin. tentunya Antum tahu bagaimana kiprah mereka dalam penentangan kepada waliyul amr dan kesesatan-kesesatan lain dari IM ini.

    Bukanlah tempatnya di sini ana memberikan bukti dari ucapan masyaikh ahlus sunnah salafiyyin. Tetapi, ana berharap ketika kita menisbatkan diri kepada ‘salafiyyin’, berarti kita telah faham bahwa manhaj ini adalah haq, dan firqoh-firqoh yang ada menyelisihinya. Dan memiliki rasa cemburu terhadap manhaj ini, sehingga membelanya dan berusaha membersihkannya dari bid’ah.

    Tidaklah tujuan ana dengan nasihat ini kecuali, yakni ketika antum memberikan ‘rujukan’ kepada kaum muslimin, mereka mendapatkan ilmu yang benar dari orang yang ‘tepat’. Barokallahufiik.

    Wallahu ta’ala a’lam

    Demikian secuil dari ana, semoga Allah memberikan ilmu yang bermanfaat kepada Ana dan Antum, dan semoga Allah menghindarkan diri-diri kita dari kejelekan firqoh-firqoh yang sesat.

    • Wa ‘alaikumussalam wa rohmatulloh wa barokatuh

      Ahlan wa sahlan ya Aba Khodijah, kunyah antum sama dengan kunya ana, syukron jaziilan antum telah berkunjung ke rumah ana yang sederhana ini, dan syukron juga antum telah meninggalkan pesan serta masukan bagi ana. Segala nasehat dan masukan akan menjadi hal yang berguna bagi ana dan insya Alloh akan memperbaiki setiap hal yang memang harus diperbaiki.

      Permasalahan yang antum sampaikan berkaitan dengan beberapa nama dari masyayikh yang terdapat dalam deretan masyayikh di atas adalah permasalahan yang sebenarnya tidak berkaitan dengan apa yang ada di negeri kita kecuali beberapa orang saja yang membawanya, yaitu masalah politik yang terjadi timteng khususnya KSA. Dan sebaiknya tidak dikait-kaitkan dengan kita. Untuk masalah menuntut ilmu seorang tholib insya Alloh dia akan mampu memilah dan memilih apa yang harus dia ambil dari seseorang karena dia telah mempunyai bekal qoidah yaitu segala hal yang bersesuaian dengan Al Qur’an dan As Sunnah maka dia ambil dari siapapun, dan apa yang bertentangan dengan keduanya atau menyelisihi keduanya maka dia tolak dari siapapun berasal sebagaimana apa yang dikatakan oleh Imam Malik, “Kullun yu’khodzu wa yutrok illa shohibu hadzal qobr”. Begitu juga yang lainnya.

      Ana kira orang yang sudah dapat melihat beberapa situs para ulama di atas adalah orang yang telah menguasai Bahasa Arab dengan baik sehingga dia sudah punya bekal untuk menilai karena bisa langsung merujuk pada sumbernya. Kalau dia tidak sependapat dengan salah seorang dari ulama tersebut maka dia bisa mengetahui akar permasalahannya dengan baik. Nah disinilah obyektifitas itu bisa diterapkan. Kalau antum akan mengkritik Syaikh Salman atau Syaikh Safar maka antum bisa merujuk langsung perkataan mereka di situs mereka dan apa maksud dari perkataan Syaikh Salman atau Syaikh Safar tersebut, sehingga antum mendapatkan data yang akurat. Tidak hanya katanya, demikian juga bagaimana manhaj Syaikh Ibnu Baz atau para ulama yang lainnya bisa kita buka situs mereka. Jadi apa yang ada diatas adalah sekedar pengenalan dari situs mereka tanpa ada niatan untuk membela salah seorang diantara mereka apabila menyimpang dari manhaj yang haq. Apalagi apabila yang terjadi misalnya hanya isu atau hal yang tidak jelas.

      Untuk Syaikh Salman dan Syaikh Safar atau beberapa masyayikh yang antum sebutkan telah menyimpang dari manhaj As Salaf maka ana telah mempunyai beberapa data tentang mereka dan penilaian dari Syaikh Ibnu Baz rohimahulloh dan juga Syaikh Al Albani dan yang lainnya , dan permasalahannya tidaklah seperti yang kita dengar dinegeri kita atau di beberapa negeri yang lain dari beberpa sumber yang memang tidak sependapat dengan mereka. Untuk jelasnya antu dapat mengunjungi link berikut :
      http://islamgold.com/view.php?gid=2&rid=120.
      Disitu antum dapat membaca bagaimana penilaian Kibaarul Ulama terhadap para du’at. Nas ‘alulloha at taufiiq wa sadaad.

  2. assalamualaikum ustadz
    jika ada keleluasaan waktu mungkin bisa ustadz jelaskan sebagian kerancuan yang terjadi tentang penilaian terhadap para du’at sehingga perkataan2 yg berkembang bisa di tepis dengan pengetahuan yang sebenarnya. afwan jika komentarnya kurang berkenan.
    syukron

  3. Kaum muslimin ini namanya Agenda Talbis Haroki, yang menjadi akar fitnah untuk menamakan SALAFI HAROKI… MUSIBAH..!!!
    Kesihan abu khodijah.. bisa-bisa nya mengataskan manhaj Salaf dengan menyusupkan Ulama yang jelas Hizby tak salah. ana cukup tahu.

    kesihan antum wallahi kesihan sekali,Lindungilah manhaj salaf dan pengikutnya Ya Rabb

    • Terserah antum mau menamakan apa, akan tetapi terlihatlah siapa yg hizby dan siapa yg bukan, orang yang diberikan bashiroh ilmu akan jelas melihatnya. Sebenarnya ana sedikit malas menanggapi komentar antum ini. Karena antum ini sudah tidak lagi bisa diajak dialog dengan baik, orang-orang seperti antum ini sudah merasa paling benar sendiri, padahal tidak demikian. Bertaqwalah pada Alloh ya akhi. Manhaj Salaf tidak butuh sikap seperti sikap antum. Jauh sekali karakter salaf dengan karakter orang-orang seperti antum. Sungguh justru orang-orang seperti antum ini telah mencoreng manhaj yang mulia ini.

  4. Pada hakikatnya ana pun malas menanggapi komentar antum karena sudah kelewatan saklek, sudah harga mati ormas bagi antum. namun kewajiban ana hanya menggiring agar salafiyyin yang mengunjungi blog ini tidak mengikuti antum. itu tujuan utama ana.. jika antum, seterah antum membalas ana ladeni, karena ada teman ana mengunjungi blog ini hampir terjerumus qadarullah, Allah masih menjernihkan hatinya pada manhaj yang mulia ini

    • Kalau antum malas kenapa masih komen di sini, mending antum belajar aja dari pada komentar tp tidak karuan. Seluruh komentar antum itu tidak bermutu menununjukkan antum belum banyak belajar banyak ilmu. Baik bahasa arab maupun ilmu-ilmu yg lainnya. Apalagi ilmu ushul fiqih, sangat jauh sekali. Maka yg terlihat adalah kekeuh dan tidak menerima masukan dari yg lain. Ketahuilah akhi sesungguhnya masalah ormas ini adalah bagian dari wasilah dan bukan ghoyah. Ketika antum mendudukkannya sebagai ghoyah maka jadilah seperti ini. Seakan-akan apabila berorganisasi itu hizbiyah, ketahuilah yayasan juga bagian dari wasilah dan bukan ghoyah, ma’had juga adalah wasilah bukan ghoyah, dll. Semua itu pada dasarnya hukumnya sama. Dan kami di An- Najat menjadikan ini sebagai wasilah dan bukan ghoyah. Dan qoidah menyatakan : “Al Wasaailu laha ahkaamul maqooshid”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s